cari di sini

March 27, 2015

'ngomong kasar' vs 'korupsi'

disclaimer: ini pemikiran pribadi saya, ngga ada sangkut pautnya sama profesi saya, ataupun pekerjaan saya. iya, lagi sedih aja karena wall facebook saya jadi banyak sindir-sindiran antar 2 kubu lagi. ELAH.

1 jari dan 2 jari jadi berkubu-kubu..
selamat natal dan non selamat natal juga bisa bikin berkubu-kubu..
boneka sama ngambekan jadi buat ledek-ledekan..
sekarang 'ngomong kasar' sama 'korupsi' juga jadi 'mending-mendingan'

seneng banget diadu-aduin?
pantes dulu strategi devide et impera sukses ya.. gampang banget diadu domba.. coba kalo yang sukses strategi ora et labora.. **ini artinya apa ya?**

kenapa bisa dibandingin sih? ngga apple to apple.. kota yang dipimpin, sifatnya ga sama.. 
Ya, buat gw sih 2-2nya salah.. yang ngomong kasar ya salah, karena itu ga sepatutnya dilakukan pemimpin. Yang korupsi ya salah, ya karena itu salah (sih).. 

tapi, sebagai anak psikologi, gw pernah belajar psikologi lintas budaya. salah satu yang gw pahami, kasar atau ngga kasar itu, persepsinya bisa dipengaruhi budaya.. beberapa suku bisa ngomong 'elu-gw' di rumah, ya dianggap biasa aja.. kalo di rumah gw sih *digoreng*.. 

mungkin ada beberapa budaya yang menganggap korupsi itu ga salah atau biasa aja.. mungkin ya, gw belum nemu literaturnya.. 

pamit ke perpus dulu ya.. mau cari literatur..

bye..

No comments:

Post a Comment